Langsung ke konten utama

Pengertian, Ciri-Ciri, Fungsi Dan Jenis Sel Darah Putih (Leukosit) Terlengkap

Pengertian, Ciri-Ciri, Fungsi Dan Jenis Sel Darah Putih (Leukosit) Terlengkap - Sel darah putih atau Leukosit adalah sel yang membentuk komponen pada darah. Sel darah putih memiliki inti namun tidak memiliki bentuk yang tetap dan tidak berwarna, jumlah sel darah putih dalam setiap milimeter kubik darah yaitu sekitar 8.000. Tempat pembentukan sel darah putih berada di sumsum merah tulang pipih, limpa dan kelenjar getah bening. Semua sel darah putih memiliki masa hidup sekitar 6-8 hari.

Pengertian, Ciri-Ciri, Fungsi Dan Jenis Sel Darah Putih (Leukosit) Terlengkap
Sel darah putih ini bisa dibedakan menjadi beberapa macam diantaranya limfosit, monosit, neutrofil, eosinofil dan basofil. Sel darah putih ini umumnya memiliki ukuran yang lebih besar dari sel darah mera. Pada bentuk anmeboid atau tidak beraturan dan berinti sel bulat atau cekung. Jenis sel darah putih yang paling banyak adalah neutrofil yaitu sekitar 65%. Neurofil berfungsi menyerang dan mematikan bakteri penyebab penyakit masuk kedalam tubuh dengan cara menyelumbunginya dan melepaskan zat yang mematikan.

Limfosit berfungsi membentuk antibodi, antibodi merupakan sejenis protein yang berfungsi melawan kuman penyakit, jumlah limfosit dalam sel darah putih sekitar 25% . Jumlah monosit dalam darah putih sekitar 6%. Monosit memiliki fungsi yang sama seperti neutrofil yaitu menyerang dan mematikan bateri. Jumlah eosinofil dalam darah putih sekitar 4%. Eosinofil berfungsi menyerang bakteri, membuang sisa sel yang rusak dan mengatur pelepasan zat kimia pada saat menyerang bakteri. Jumlah Basofil dalam darah putih sekitar 1%. Basofil berfungsi mencegah penggumpalan dalam pembuluh darah. Basofil ini bertanggung jawab memeberikan reksi alergi dan antigen dengan cara mengeluarkan histamin kimia yang menyyebabkan peradangan.

Sel darah putih bersifat fagosit, artinya sel darah putih dapat mematikan kuman penyakit dengan cara memakan kuman tersebut. Untuk menghancurkan kuman penyakit, sel darah putih dapat menembus dinding pembuluh darah. Kemampuan tersebut disebut dengan diapedesis. Peningkatan jumlah sel darah putih yang tidak terkendali atau kelebihan sel darah putih dapat mengakibatkan sel darah putih memakan sel darah merah atau bersifat abnormal. Hal ini terjadi pada penderita kanker darah atau leukimia. Apabila kekurangan sel darah putih, hal tersebut dapat mengakibatkan sistem kekebalan tubuh melemah, kanker darah, tipus, campak, flu dan juga infeksi.

Ciri-Ciri Sel Darah Putih
Berikut ini adalah ciri-ciri sel darah putih atau leukosit:

  • Jumlah sel darah putih yaitu sekitar 6-9 ribu butir/mm3
  • Sel darah putih tidak berwarna
  • Memiliki inti sel/ nukleus
  • Memiliki banyak bentuk atau bentuknya tidak beraturan
  • Bisa berubah bentuk
  • Dapat bertaham hidup sekitar 12-13 hari
  • Sel darah putih dibuat di dalam sumsum merah tulang pipih, limpa dan kelenjar getah bening
  • Bergerak secara ameboid (seperti amoeba)
  • Dapat menembus dinding pembuluh darah
Fungsi Sel Darah Putih (Leukosit)
Adapun fungsi dari sel darah putih (Leukosit) yaitu:
  • Menjaga kekebalan tubuh sehingga tidak mudah terserang penyakit
  • Melindungi tubuh dari serangan mikroorganisme pada jenis sel darah putih granulosit dan monosit
  • Mengepung darah yang sedang infeksi
  • Menangkap dan menghancurkan organisme hidup
  • Menghilangkanbenda lain atau bahan lain seperti kotoran, serpihan-serpihan dan lainnya.
  • Memiliki enzim yang dapat memecah protein yang merugikan tubuh dengan menghancurkan dan membuangnya
  • Menyediakan pertahanan yang cepat dan kuat terhadap penyakit yang menyerang.
  • Sebagai pengangkut zat lemak yang berasal dari dinding usus melalui limpa lalu menuju ke pembuluh darah
  • Pembentukan Antibodi di dalam tubuh.
Jenis Sel Darah Putih
Berikut ini jenis sel darah putih dan fungsinya:

Neutrofil

Jenis sel darah putih berjumlah sekitar 65% dan Neutrofil memiliki diameter sekitar 10-12 mikrometer dan Neutrofil ini memiliki 3 inti sel yang berwarna merah kebiruan dan kelompok dari granula. Neutrofil disebut juga dengan leukosit polimorfonuklear, polimorfonuklear memiliki kesamaan dengan neutrofil karena memiliki bentuk sel yang aneh. Neutrofil dapat diketahui dengan melihat butiran yang ada di sitoplasma. Proses kerja Neutrofil dalam membunuh bakteri yaitu dengan memakannya secara langsung, proses tersebut disebut juga dengan fagositosis. Proses tersebut bisa diketahui dan ditemukan pada saat luka bernanah. Neutrofil dapat bertahan hidup 6-10 jam.

Limfosit

Jenis sel darah putih berjumlah 25% dari jumlah keseluruhan sel darah putih dalam darah. Limfosit terbagi atas sel T, sel B dan sel pembunuh alami. Sel T dan sel pembunuh alami berperan dalam menyerangi sel-sel asing dan membuat racun sedangkan sel B berfungsi membuat anti bodi.Sedangkan Sel natural killer bisa membunuh sel tubuh yang tidak menunjukkan sinyal bahwa dia tidak boleh dibunuh karena telah terinfeksi virus atau telah menjadi kanker.Limfosit memiliki 1 nukleus dan tidak motil. Fungsi secara umum limfosit ialah membuat anti bodi dan menjaga kekebalan tubuh.

Monosit

Jenis sel darah putih yang berjumlah sekitar 6%. Monosit ini juga memiliki fungsi sebagai pembersih vakum atau fagositosis seperti neutrofil, Namun monosit dapat hidup lebih lama yaitu sekitar 10-20 jam. Selain itu, monosit ini juga memiliki tugas tambahan yaitu memberikan potongan patogen pada sel T sehingga patogen tersebut dapat dihafal dan dibunuh atau bisa membuat tanggapan antibodi untuk menjaga. Setelah meninggalkan aliran darah dan masuk ke dalam jatingan, monosit disebut dengan makrofag.

Eosinofil


Jenis sel darah putih ini berjumlah 4% dari seluruh jumlah leukosit dalam tubuh yang berfungi memerangi parasit multiseluler dan beberapa infeksi yang terjadi pada hewan vertebrata.

Eosinofil memiliki diameter sekitar 10-12 mikrometer, jumlah eosinofil ini meningkat saat terjadi asma, demam dan alergi yang membuat jangka hidup eosinofil sekitar 8-12 hari. Eosinofil berfungsi dalam melawan parasit multiseluler dan merespon alergi.

Basofil

Jenis sel darah putih yang berjumlah < 1% yang mengandung banyak granula sitoplasmik yang berjumlah dua lobus dan bisa bergerak ke jaringan tubuh pada kondisi tertentu. Basofil bagian dari granulosit saat teraktivasi, basofil akan mengeluarkan senyawa seperti kondroitin, histamine, leukotriena, heparin, lisfospolipase, elastase dan beberapa jenis sitokina. Atau dengan kata lain, Basofil memilki tanggung jawab untuk memberi reaksi alergi dan antigen dengan cara mengeluarkan histamin kimia yang dapat menyebabkan peradangan.

Demikian penjelasan artikel yang berjudul tentang Pengertian, Ciri-Ciri, Fungsi Dan Jenis Sel Darah Putih (Leukosit) Terlengkap. Semoga dapat bermanfaat.

Postingan populer dari blog ini

Contoh Proposal Kegiatan Dan Contoh Proposal Dana Kegiatan Lengkap

Contoh Proposal Kegiatan Dan Contoh Proposal Dana Kegiatan - Proposal secara Pengertian yang saya pahami yaitu perencanaan kegiatan yang sudah ditulis yaitu kedalam rupa susunan kerja yang sudah terjadwal pelaksanaannya. Perencanaan atau susunan itu penulisannya harus jelas tujuannya agar pihak yang berkepentingan bisa mengerti apa isi dari proposal yang sudah dibuat.

Pihak berkepentingan disini dimaksudkan adalah orang atau pihak yang memberi izin atau orang yang menyumbangkan dana kepada pembuat proposal contohnya yaitu ; kepala sekolah, camat, sponsor, pihak berwajib, dan sebagainya


Materi kali ini akan dijelaskan dengan rinci cara menulis proposal dan surat-menyurat yang terkait dengan salah satu contoh proposal kegiatan di masyarakat, yaitu ” Halal Bihalal “

Cara Menulis Proposal Kegiatan Dengan Benar
Secara umum, hal yang ditulis dalam proposal suatu kegiatan adalah latar belakang, tujuan, kegiatan, waktu dan tempat, pelaksana, dan rencana anggaran kegiatan. Proposal kegiatan ini…

6 TIPE SUMBER DAYA USAHA ( 6M )

Dalam perencanaan proses produksi, diperlukan pengelolaan yang baik untuk mencapai tujuan perusahaan atau industri. Sumber daya yang dimiliki perusahaan dapat dikategorikan atas enam tipe sumber daya (6M), tipe-tipe tersebut iyalah Man (manusia), Money (uang), Material (fisik), Machine (teknologi), Method (metode), Market (pasar). Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai 6 tipe sumber daya tersebut:


1.Man ( Manusia ) Dalam pendekatan ekonomi, sumber daya manusia merupakan salah satu faktor produksi disamping tanah, modal, dan keterampilan. Pandangan yang menganggap sama manusia dengan faktor-faktor produksi lainnya dianggap kurang tepat, baik dilihat dari segi  konsepsi, filsafat, maupun moral. Manusia adalah unsur manajemen yang paling penting dalam mencapai tujuan perusahaan.
2.Money ( Uang ) Money atau uang adalah salah satu unsur yang tidak dapat diabaikan. Uang adalah alat tukar dan alat pengukur nilai. Besar-kecilnya hasil kegiatan bisa diukur dari segi jumlah uang yang beredar di…

STRUKTUR DAN KAIDAH ATAU CIRI KEBAHASAAN TEKS ULASAN (REVIEW) FILM DAN DRAMA

1.Struktur Teks Ulasan (Review) Film dan Drama Teks ulasan film atau drama ialah teks yang isinya berupa tinjauan, ulasan, kupasan, tafsiran, evaluasi terhadap suatu karya, baik berupa film ataupun drama. Ulasan tersebut bisa berupa komentar, kritik, maupun saran untuk mengetahui kelebihan atau kekurangan karya tersebut.


Struktur teks ulasan film atau drama ialah sebagai berikut: a.Orientasi, bagian teks yang berupa gambar umum film ataupun drama yang akan diulas, misalnya judul, kegunaan, dan sebagainya.
b.Tafsiran isi, memuat pandangan penulis mengenai film atau drama yang diulas. Pada bagian ini, pengulas membandingkan karya tersebut dengan karya orang lain yang dianggap mirip. Pengulas juga menilai kekurangan serta kelebihan film atau drama dari sisi setting waktu, tokoh, pendidikan, dan serta cara pengambilan sudut pandang film atupun drama.
c.Evaluasi, berisi penilaian terhadap film atau drama, penampilan dan produksi. Bagian ini pun berisi tentang gambaran terperinci film ataupun dr…